Susut 40 Persen, Tersisa 60 Perusahaan

JAKARTA-Perusahaan modal ventura atau pemberi modal usaha non bank, dari tahun ke tahun jumlahnya terus menyusut. Bisnis permodalan untuk pendorong perkembangan wirausaha pemula di Indonesia itu hanya 60 perusahaan yang aktif dari 100 perusahaan, atau susut 40%.
Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non Bank Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Firdaus Djaelani mencatat penyusutan jumlah perusahaan modal ventura disebabkan karena berbagai faktor seperti bangkrut dan kehabisan modal.
"‎Ada beberapa perusahaan modal ventura yang asetnya merosot dari Rp 100 miliar menjadi Rp 60 miliar. Ada juga yang mengembalikan izin usaha karena modalnya sudah terkikis dan rugi dan ada beberapa yang dicabut," katanya dalam sebuah diskusi di Hotel Borobuddur, Jakarta, Senin (27/04/2015).
Kesulitan permodalan disebabkan karena mayoritas modal yang ada di perusahaan modal ventura justru didapat dari pinjaman perbankan. Sedangkan di satu sisi dengan tugas sebagai penyertaan modal wirausaha pemula, perusahaan modal ventura kesulitan mengembalikan pinjaman modal dan bunga yang cukup besar dari perbankan.
"Kesulitan mereka di permodalan, apalagi sumber dana dari perbankan," tambahnya.
Oleh karena itu, untuk menyiasati ini, banyak perusahaan modal ventura yang mengubah bisnis menjadi penyalur kredit dan pinjaman langsung ke pelaku usaha. Jumlahnya mencapai 70% dari total 60 perusahaan modal ventura.
OJK sedang memikirkan nasib perusahaan modal ventura ke depan. Untuk perluasan sumber pendanaan modal ventura, OJK melihat dapat dilakukan melalui pengelolaan venture fund oleh perusahaan modal ventura. Dengan model itu diharapkan terkumpul dana dari para investor profesional seperti asuransi, dana pensiun dan dana dari pemerintah.
Kemudian perusahaan modal ventura juga diberikan kesempatan untuk melakukan kegiatan dalam bentuk penyediaan jasa pendampingan serta kegiatan usaha berbasis fee. "‎Jadi kita akan gali kembali modal jangka panjang dengan pinjaman lunak yang bisa datang dari negara lain seperti Jepang (JICA), Australia (AUSID), AS dan lain-lain. Potensinya angkanya belum dan termasuk dari lembaga keuangan yang ada. Sifatnya jangka panjang dan perhitungan harus matang bagi modal ventura. Lebih banyak kita usahakan modal ventura ini datang dari pinjaman lunak," paparnya.(dtc/han)