Bulan Ini, Tarif Listrik Nonsubsidi Naik

JAKARTA - PT Perusahaan Listrik Negara pada bulan ini menetapkan tarif listrik baru pelanggan nonsubsidi, atau naik dibandingkan tarif bulan sebelumnya. Kepala Divisi Niaga PLN Jawa Timur, Benny Marbun, Selasa 5 Mei 2015, mengatakan bahwa kenaikan tarif listrik nonsubsidi tersebut disebabkan melemahnya kurs rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.
"Kurs pada Maret 2015 melemah menjadi Rp13.067 per dolar, dibandingkan Februari 2015 sebesar Rp12.750 per dolar. Sementara, indikator inflasi mengalami kenaikan dari minus 0,36 persen pada Februari 2015 menjadi 0,17 persen pada Maret 2015," kata Benny, di Surabaya, kemarin.
Dia menuturkan, patokan ketiga kenaikan tarif listrik selain kurs dan inflasi adalah harga minyak mentah Indonesia (ICP). Sayangnya, turunnya ICP dari US$54,32 pada Februari, menjadi US$53,66 per barel pada Maret 2015, tidak mampu meredam pelemahan kurs dan kenaikan inflasi. "Untuk itu, PLN menetapkan tarif listrik nonsubsidi pada bulan berjalan berdasarkan realisasi tiga indikator yakni kurs, ICP, dan inflasi dua bulan sebelumnya," tambahnya.
Pada Mei 2015, tarif listrik nonsubsidi untuk lima golongan pelanggan ditetapkan sebesar Rp1.514,81 per kWh. Dengan begitu, tarif listrik nonsubsidi pada Mei 2015, naik Rp48,92 per kWh atau 3,3 persen, dibandingkan periode April 2015, sebesar Rp1.465,89 per kWh.
Sementara itu, Deputy Manager Komunikasi dan Bina Lingkungan PT PLN Distribusi Jatim, Pinto Raharjo menuturkan bahwa awal tahun ini pihaknya sempat mengajukan penundaan tarif.  Namun, PLN mempertimbangkan masyarakat masih belum mampu beradaptasi dengan tarif adjustment, yakni tarif yang pemberlakuannya dipengaruhi oleh tiga faktor yang disebutkan sebelumnya. (jpnn/viv/udi)


Daftar Tarif Dasar Listrik Berlaku Mei 2015

NO    GOLONGAN         DAYA            TARIF/kWh        NAIK/KWh
1.     Golongan R-1         1.300 VA         Rp1.352          TETAP
2.     Golongan R-1         2.200             Rp1.352          TETAP
3.     Golongan R-2      3.500-5.500 VA     Rp1.465,89          Rp1.514,81
4.     Golongan R-3      6.600 ke atas                     Rp1.514,81
5.     Golongan B-2         6.600 VA-200 kVA     Rp1.055,47          Rp1.108,7
6.     Golongan B-3      200 kVA ke atas     Rp1.105,47           Rp1.108,47
7.     Golongan I-3          200 kVA ke atas,                  Rp1.108,7
8.     Golongan I-4          30 ribu kVA ke atas                 Rp1.063
9.     Golongan P-1      6.600 VA-200 kVA                  Rp1.514,81 10.     Golongan P-2      di atas 200 kVA,                 Rp1.108,7
11.     Golongan P-3                                Rp1.514,81