Jejak Ang Hien Hoo, Wayang Orang Tionghoa dari Malang (Habis)

Etnis Tionghoa yang tergabung dalam Ang Hien Hoo, berkecimpung dalam wayang orang, sebuah kebudayaan Jawa. Meskipun pada akhirnya, wayang orang ini, ikut hilang bersama konflik politik 1965. Konflik itu bahkan, ikut menghapuskan sejarah Ketua Ang Hien Hoo era 1958 – 1965, Siauw Giok Bie.

Konflik waktu itu, memang juga berbuah diskriminasi terhadap etnis Tionghoa. Keinginan mereka untuk nguri-nguri budaya Jawa lewat wayang orang, tergilas juga oleh kekuasaan. Pentas kesenian adiluhung itu mati, seiring ditutupnya Ang Hien Hoo pada tahun 1965.
Ang Hien Hoo (AHH) membuka lembaran baru dengan nama Panca Budhi, untuk menghapus nama Tionghoa yang dianggap memiliki stigma kecinaan. Selain menghapus nama AHH, pengurus waktu itu juga mengapus nama Siauw Giok Bie Ketua Ang Hien Hoo 1958 – 1965.
Di Panca Budhi, sampai detik ini, Siauw Giok Bie hilang dalam wall of fame dari masa ke masa Ketua Panca Budhi. Sebab, Siauw Giok Bie sempat ditangkap karena posisinya sebagai Ketua Badan Permusjawaratan Kewarganegaraan Indonesia (Baperki) Jawa Timur.
Siauw sekeluarga dulu tinggal Surabaya pada tahun 1918, kemudian tahun 1942 pindah ke Jalan Kayutangan 69 Kota Malang. Kakak Siauw Giok Bie, tak lain adalah Siauw Giok Tjhan, tokoh Baperki pusat sekaligus pendiri universitas milik Baperki yakni Universitas Trisakti (dulu Universitas Res Publika).
Maka tak heran, konon di Kayutangan 69, pernah pula kedatangan Adam Malik semasa muda. Jejak sejarah ini, diperoleh Malang Post melalui penuturan putri Siauw Giok Bie, bernama Wance Siauw (Tingsoan). Wance didatangkan ke Malang oleh budayawan dari Pasar Senggol bernama Abdul Malik.
‘’Saya juga ikut latihan wayang orang di Ang Hien Hoo, ketika saya masih belum mahir, hanya sempat ikut pentas sekali saja di Kota Malang,’’ aku Ibu Wan sapaan akrabnya.
Wan, juga sempat belajar petilan, untuk menari Gatot kaca Gandrung. Guru yang mengajari dia adalah, Prapto, sekaligus sebagai guru wayang orang di Ang Hien Hoo pada waktu itu.
‘’Selain ikut latihan wayang orang , saya juga ikut kegiatan bulu tangkis Ang Hien Hoo. Termasuk bermain catur, kebetulan ayah saya termasuk yg mahir untuk bermain catur,’’ kenangnya.
Sehingga, aktivitas ayahnya, sebagai Ketua Ang Hien Hoo tak sekedar mengurus  yang sehubungan dengan masalah kematian saja. Dia merasakan adanya kerukunan dalam komunitas AHH. Diikuti orang Tionghoa dari berbagai aliran dan golongan, mulai yang disebut totok, baba,.orang tua sampai anak-anak.
‘’Mereka dari golongan menengah, menengah ke bawah, komunitas Tionghoa memerankan wayang dengan baik, mereka menjiwai kebudayaan Jawa dan Indonesia,’’ katanya.
Hanya saja, yang membuat Wan sedih, ayahnya kemudian ditangkap dan tahun 1965 – 1978 menjadi tahanan politik, dituduh tersangkut G30S PKI. Padahal, ayahnya dulu pernah menjadi anggota DPRD Kota Praja Malang, kemudian DPRD tingkat l Jatim di Surabaya sebagai wakil Baperki.
‘’Jadi, tahanan politik, tanpa alasan maupun peradilan hukum atas tuduhan tersangkut G 30S. Itu adalah penjara kedua kalinya beliau pernah meringkuk di penjara Lowokwaru, pada aksi polisionil, 1947/1948,’’ urainya.
Sebagai keluarga eks tapol, Wan pernah mendapat perlakuan tak enak. Bahkan kakaknya harus memiliki ‘Surat Ampera’, yang menyatakan bebas dari keluarga tersangkut G30S, kalau mau melanjutkan kuliahnya. Dia sendiri ketika ikut penerimaan mahasiswa baru di Universitas Airlangga juga mengalami tekanan.
‘’Sempat mengalami tekanan dan olokan karena masih bernama Tionghoa yang telah diberikan semenjak saya lahir, akibat tekanan itu, ibu saya berusaha keras agar saya dan kakak saya kuliah di luar negeri,’’ terangnya.
Maka keluarga itu meninggalkan Indonesia tahun 1967 sewaktu Wan umur 19 tahunan. Mereka tinggal di Jerman, ayahnya juga hidup dan wafat di Jerman. Negara itu dipilih karena tak butuh visa dan kuliahnya gratis ‘tuition free’ bagi seluruh mahasiswa tanpa perkecualian.
‘’Saya lulus sebagai sarjana kedokteran gigi dan juga sempat bekerja sebagai dokter gigi di daerah Koeln Jerman. Pertengahan tahun 1992 kami sekeluarga pindah ke USA berhubung suami saya diangkat menjadi Professor dalam ilmu kedokteran di Georgetown University Hospital di Washington DC, Amerika Serikat,’’ urainya.
Kini, Wan berkeinginan kembali ke Indonesia, menetap selamanya di negeri ini. Dan ingin memanfaatkan ilmu dari Washington DC dalam bidang Dental Technology. Keinginannya adalah hidup di Bali, sebab suaminya juga sudah bisa meninggalkan tugas di kampus.
‘’Komunitas Tionghoa telah menjadi bagian dari bangsa Indonesia, baiknya kita bersama, bahu membahu, terutama bersama komunitas Kota Malang, tanpa membedakan, apa dan siapa, untuk lebih membangun Kebudayaan Wayang Orang termasuk Wayang Orang AHH Malang,’’ ungkapnya.
Sementara itu, salah satu pengurus Panca Budhi, Chambali (61 tahun) ingat dengan ayah Wan. Di Panca Budhi memang tidak dipasang foto Siauw Giok Bie, sebab datanya hilang semua. Chambali sendiri dulu di wayang orang Ang Hien Hoo menjadi pemukul bonang.
‘’Baperki sebenarnya bukan PKI, tapi organisasi untuk pemberdayaan orang Tionghoa, Pak Siauw itu dulu hanya korban saja,’’ ungkapnya.
Lantas bagaimana jika Ang Hien Hoo dihidupkan lagi saat ini. menurut Chambali sangat susah, sebab jamannya sudah berbeda. Anak-anak sekarang, tak tertarik lagi dengan gerak tari seperti itu.
‘’Kalau ingin hidupkan wayang orang lagi sudah susah, orang Jawa saja sudah enggan kok, apa lagi Tionghoa,’’ ujarnya.
Ang Hien Hoo sendiri, pernah pentas di depan Bung Karno, juga tak lepas dari peran Komisaris Utama Malang Post, almarhum Indra Slamet Santosa. Kenapa begitu, sebab Indra, pernah menjadi ketua wayang orang AHH. ‘’AHH dulu satu-satunya wayang orang Tionghoa di Jawa Timur, bahkan mungkin di Indonesia, sebab wayang orang lainnya, adalah campuran Tionghoa dan Jawa contohnya Perbusa di Surabaya  dan di Solo ada PMS,’’ tandasnya. (Bagus Ary Wicaksono)