Foto ‘Penyiksaan’ Muncul Lagi

MALANG – Andai foto-foto terbaru yang muncul di jejaring sosial, terkait kejadian-kejadian dalam program jurusan mahasiswa baru (PJMB) di Goa Cina, Sumbermanjing Wetan, pada 9-12 Oktober lalu, benar-benar terjadi, tamparan keras tampaknya bakal diterima ITN.
Betapa tidak, dalam situs sosial media yakni ’Kaskus’ yang diundah Selasa pagi tadi, sekitar pukul 07.40, melalui username ’biadabs’, tampak jelas sejumlah aksi yang dilakukan diluar dari seorang senior yang berpendidikan.
Ada sekitar 20 lebih foto yang ditampilkan. Isinya, benar-benar terlihat sejumlah hal yang tidak wajar dilakukan. Seperti pelaksanaan yang dilakukan malam hari, semua mahasiswa baru melepas baju (laki-laki), dua mahasiswa putri yang terkulai di tanah, seorang yunior yang harus berjalan merayap saat siang, tiga mahasiswa berpelukan dengan senior yang siap menerjang kepala mereka, kepala mahasiwa baru diinjak oleh seniornya dan sejumlah tindakan yang di luar batas.
Akibat dari tampilan itu, komentar pun banyak bermunculan. Mulai agar proses hukum ditegakkan, hingga aksi massa untuk melakukan aksi balik balasan, terhadap sejumlah orang yang diduga seniornya. Masalahnya, dalam tampilan itu juga dijelaskan pula ada sekitar 19 senior, yang melakukan aksi di luar batas.
Dari sejumlah foto yang ditampilkan, terlacak jika foto diambil menggunakan kamera Canon EOS 1100D. Waktu pengambilan gambar pada 12 Oktober 2013, sekitar pukul 02.28.
Bahkan, dari beberapa gambar yang ditampilkan, diantaranya juga terlihat Fikri Dolasmantya Surya, saat mengikuti PJMB. Semua mahasiswa baru, hampir semua wajahnya ditutup dengan menggunakan kaos.
Ketika foto-foto itu dikonfirmasikan kepada polisi, Kapolres Malang, AKBP Adi Deriyan Jayamarta SIK., menyebut, dari foto-foto itu tidak serta merta bisa langsung membidik tersangkanya.
’’Itu terlalu prematur sekali bagi penyidik. Masalahnya, tanpa pemeriksaan saksi-saksi dari mahasiwa baru, panitia hingga ahli pidana, tentu akan sulit pembuktiannya. Makanya, sementara konsentrasi pada pemeriksaan saksi-saksi dan hasil koordinasi dengan kejaksaan,’’ terang Kapolres kepada Malang Post. Tapi dia mengaku, foto yang ada, akan dijadikan sebagai alat bukti.
Sementara itu terkait pemeriksaan panitia, Kapolres menyebut, bakal dilakukan pagi ini. Jadwal itu molor sehari dari rencana semula. Penyebabnya, pemeriksaan terhadap 114 mahasiswa baru, tidak bisa dilakukan sehari.
’’Dalam pemeriksaan panitia itu, ada sekitar 101 orang yang akan diminta keterangan,’’ kata AKBP Adi Deriyan.
Disinggung mengenai bahan pemeriksaan nantinya, Adi menjelaskan, tidak jauh dari keterkaitan masing-masing panitia. Termasuk, bagaimana proses pelaksanaan pengenalan jurusan (PJMB) dilakukan.
Sementara itu kemarin pagi, Kasubdit Direskrim Umum Polda Jawa Timur, AKBP Ansori menemui Kepala Kejaksaan Negeri Kepanjen, Kabupaten Malang, Reki SE Lumentut. Didampingi Kanit IV Satreskrim Polres Malang, Iptu Sutiyo, kedatangan penyidik itu diduga melakukan diskusi mengenai masalah Fikri.
Usai melakukan pertemuan tertutup, Ansori pun tidak mau memberikan keterangan mengenai kedatangannya. Sebaliknya, hanya mengatakan jika itu pertemuan karena teman lama. ‘’Langsung ke Pak Kejari, ya. Saya hanya mampir dan beliau adalah teman,’’ kata Ansori.
Kasipidum Kejaksaan Negeri Kepanjen, Usman, mengatakan kalau kedatangan Ansori memang untuk silaturahim. Kalau mengenai penegakan hukum meninggalnya Fikri, tentu kejaksaan masih akan menunggu surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SPDP). ‘’Kejaksaan hanya memantau perkembangan kasus itu,’’ terang Usman. (sit/avi)