Samsung Electronics Luncurkan Ponsel Layar Lipat

Samsung Electronics Co Ltd akan meluncurkan ponsel layar lipat dan mengumumkan spesifikasi ponsel tersebut dalam konferensi pengembangan di San Francisco, Rabu (7/11). Pengumuman ini sekaligus menjadi langkah Samsung untuk mendesak para pengembang Android untuk menulis mengenai ponsel tipe baru itu. 
Dilansir dari Reuters, Kamis (8/11), Samsung yang merupakan perusahaan teknologi asal Korea Selatan perlu mendapatkan hak paten atas ponsel layar lipat tersebut guna memulihkan penurunan laba perusahaan di divisi mobile, serta mengembalikan nilai jual Samsung yang sempat hilang karena Apple Inc. 
Wakil Presiden Senior Pemasaran produk seluler Justin Denison telah menunjukkan spesifikasi ponsel layar lipat tersebut, dengan layar berukuran 7,3 inci atau 18,5 cm secara diagonal. Pelipatan itu membuat ponsel tampak tebal. Sayangnya Samsung tidak memberikan kesempatan bagi media dan pengembang untuk menyentuh bahkan melihat perangkat tersebut lebih dekat. 
Wakil Presiden Bidang teknik untuk platform perangkat lunak android Google Dave Burker mengatakan pada konferensi Google di California bahwa Samsung berencana memperkenalkan perangkat berbasis android baru awal tahun ini. 
“Kami berharap bisa membeli produk ponsel yang dapat dilipat dari beberapa produsen android lain,” katanya diberitakan Kontan. 
Sementara, Kepala Google Android UX, Glen Murphy ketika berada di panggung bersama Samsung, mengatakan bahwa Google akan mengembangakan teknologi komunikasi yang membawa lebih banyak fitur ke ponsel. Samsung mengatakan akan siap untuk untuk memproduksi secara masal dalam beberap bulan mendatang. 
Pengembangan ponsel, Joshua Clark, yang berada di konferensi itu, mengatakan Samsung perlu menjual teknologi itu kepada para pesaingnya dan memproduksinya secara luas. “Pengembangan ini hanya membutuhkan peranan dua perusahaan dan kemudian semua ini tiba-tiba terjadi. Faktanya Google berada satu panggung dengan Samsung, agar pengembang mengintegrasikan semua aplikasi mereka. Dan hal ini membuat saya mempunyai banyak kepercayaan,” ungkapnya. 
Seorang analis Bob O’Donnell mengatakan bahwa meskipun layar bisa ditekuk memberikan sesuatu hal yang menyenangkan, tapi pembeli mungkin tidak menyukai ketebal ponsel tersebut, termasuk juga dengan harga jualnya. Sementara Analis dari perusahaan riset Lopez, Maribes Lopez menyebut produk ini kemungkinan akan dijual dengan harga mahal dalam waktu dekat. 
“Kami sedang berbicara tentang bahan-bahan baru yang telah dibuat untuk ini dan juga proses manufaktur baru,” kata Lopez. 
Samsung adalah salah satu dari beberapa perusahaan pegembang ponsel layar lipat. Huawei Technologies Co Ltd dari China mengatakan berencana meluncurkan smartphone 5G dengan layar lipat pada pertengahan 2019. (ktn/oci)

Selamat Ulang Tahun Sriwijaya Air


MALANG - Sekitar 300 anak yatim se-Indonesia, kemarin serentak berangkat ke Jakarta bersama Sriwijaya Air. Keberangkatan ratusan anak ini merupakan rangkaian HUT ke 15 maskapai penerbangan milik pengusaha asal Bangka Belitung, Chandra Lie.

Tingkatkan Branding, Nova Supply Geber Pameran


MALANG -  Memperkuat branding, Nova Supply menggeber pameran di lobby Malang Town Square (Matos), hingga 11 November 2018 mendatang. Bisnis fashion tersebut membidik pasar anak muda yang ingin tampil stylish, baik kegiatan sehari-hari maupun acara formal.

Berita Terkait