Jiwa Jurnalis, Pendidik dan Pendakwah


Oleh: Sugeng Winarno
Pegiat Literasi Media, Dosen Ilmu Komunikasi FISIP UMM


    Kabar kepergian Husnun Nadhor Djuraid atau biasa saya sapa Pak Nun itu sungguh mengagetkan banyak pihak. Saya tak percaya, karena beberapa hari sebelumnya saya sempat saling berkirim pesan lewat WhatApps (WA). Tak hanya saya, sejumlah teman dosen, kalangan jurnalis, sejumlah kelompok pengajian, pengelola masjid, pegiat olah raga, dan mahasiswa dari sejumlah kampus juga kaget mendengar kabar kepergian Pak Nun. Pak Nun, sosok berjiwa jurnalis, pendidik, dan pendakwah itu telah berpulang menghadap Ilahi.
    Minggu pagi (10/8/2019) sejumlah platform media sosial (medsos) ramai berisi ungkapan duka atas kepergian Pak Nun. Sejumlah orang menyampaikan kesaksian bahwa pada Sabtu malam beliau masih mengunggah ajakan salat tahajud lewat medsos. Pak Nun juga sempat mengunggah foto nomor dada saat beliau ikut lomba lari 10 K di Surabaya. Selain sebagai jurnalis, pendidik, dan pendakwah, Pak Nun juga saya kenal sebagai penyuka olah raga. Beliau aktif menjadi pengurus Komite Olah Raga Nasional Indonesia (KONI) Kota Malang sebagai Wakil Ketua Umum.
    Kepergian Pak Nun tentu meninggalkan duka yang mendalam bagi teman-teman Malang Post. Masih dalam suasana peringatan Hari Ulang Tahun Koran Malang Post yang ke 21 tahun, Pak Nun harus pergi meninggalkan Malang Post untuk selama-lamanya. Pak Nun adalah salah satu bidan lahirnya koran kebanggaan Arema ini. Di Malang Post posisi Pak Nun terakhir sebagai komisaris. Tulisan Pak Nun rutin menemani pembaca muncul mengisi halaman Malang Post cetak maupun online. Pak Nun juga rajin menulis opini di beberapa media massa lain.
    Pak Nun adalah senior jurnalis tak hanya bagi wartawan Malang Post, namun juga bagi dunia pers Malang Raya dan Jawa Timur. Saya mengenal Pak Nun awal tahun 90 an, saat beliau pindah dari koran group Jawa Pos di Semarang. Sepengetahuan saya, Pak Nun pernah memimpin Jawa Pos Biro Malang, Juga Harian Bhirawa, sebelum akhirnya memimpin Malang Post. Jiwa jurnalis Pak Nun telah mengantarkan beliau dipercaya dan konsisten terjun di dunia jurnalistik.  
    Perkenalan saya pertama dengan Pak Nun saat saya kuliah di Prodi Ilmu Komunikasi  UMM di tahun 1993. Pak Nun waktu itu selain jadi wartawan juga dosen yang mengampu sejumlah matakuliah di beberapa kampus. Yang saya ingat Pak Nun memberi kuliah tentang Jurnalistik, Dasar-Dasar Penulisan Berita, Opini Publik dan Propaganda. Tak hanya di ruang kuliah saya dan teman-teman belajar dari Pak Nun. Lewat forum-forum diskusi dan pelatihan jurnalistik saya dan sejumlah aktivias media kampus waktu itu sering menimba ilmu dari Pak Nun.
    Waktu masih mahasiswa, saya dan sejumlah teman pernah beberapa bulan magang di Jawa Pos waktu itu dengan bimbingan Pak Nun. Sebagai jurnalis yang sudah kaya pengalaman, Pak Nun orangnya tidak sombong dan low profile. Beliau tak pelit berbagi ilmu. Pernah dalam sebuah kesempatan, Pak Nun mengatakan bahwa ilmu itu jika dibagi tak akan habis, justru orang yang membagi-bagi ilmu itu ilmunya akan terus bertambah. Saya masih ingat nasehat Pak Nun itu disampaikan di ruang redaksi yang sempit, di koran yang saat itu berada di Jalan Arjuno 23 Malang.
    Pak Nun itu pendidik yang bersahaja. Apalagi kalau berkaitan dengan olah raga. Minat beliau pada bidang olah raga memang besar. Pak Nun adalah alumni Sekolah Guru Olah Raga (SGO) di IKIP. Jiwa pendidik Pak Nun terlihat saat beliau mengajar di kelas. Minimal yang saya rasakan bersama teman-teman saat mengikuti perkuliahannya. Beliau sangat sabar dan kreatif membuat peserta didik belajar memahami dan menguasai materi ajar. Beliau juga banyak memberi contoh kongrit, tak sekadar teori semata.
    Semasa hidupnya, Pak Nun sangat aktif mendukung Arema. Saya sangat suka waktu itu ketika mendengarkan siaran pertandingan Arema yang disiarkan oleh RRI Malang. Pak Nun adalah salah satu komentator handal menyertai siaran RRI waktu itu. Komentar dan analisis Pak Nun tentang Arema selalu titis dan jitu. Tak hanya itu, tulisan-tulisan beliau di koran tentang Arema juga sangat menarik diikuti. Bukan hanya tentang bola, cabang olah raga apa saja Pak Nun memang suka dan piawai menulisnya.  
    Sepengetahuan saya, Pak Nun juga termasuk pegiat dakwah yang tangguh. Pak Nun rajin menulis pesan-pesan dakwah lewat medsosnya. Ajakan untuk salat Tahajud hampir tiap hari disampaikan. Tak jarang saya diingatkan Pak Nun lewat medsos dan WA tentang puasa sunah dan hari-hari besar keagamaan. Tak hanya itu, Pak Nun juga rajin mengisi pengajian dan menjadi khotib salat Jum’at di sejumlah masjid. Beberapa kali saya juga melihat Pak Nun mengisi pengajian yang disiarkan beberapa televisi lokal Malang Raya.
    Pak Nun aktif sebagai salah satu pendakwah persyarikatan Muhammadiyah. Kehadiran Pak Nun bisa diterima oleh semua kalangan dan golongan. Saat beliau mantu beberapa waktu silam, tamu undangan yang datang tak hanya dari pemuka Muhammdiyah, namun tokoh-tokoh Nadhatul Ulama juga banyak yang datang. Jiwa Pak Nun sebagai pendakwah telah menjadikan beliau sebagai sosok pendakwah yang bisa masuk ke semua golongan. Cara dakwah Pak Nun bisa diterima oleh siapa saja, melintas batas kelompok, golongan dan usia.
    Kini Pak Nun telah tiada, masyarakat jurnalis, pendidik, pendakwah, pegiat olah raga, dosen, guru, mahasiswa, dan banyak masyarakat lain yang berduka. Semua mengantarkan kepergian Pak Nun dengan rasa sedih yang mendalam. Namun mereka dan kita semua mengiklaskan kepergian Pak Nun, dengan iringan do’a semoga beliau mendapatkan tempat terbaik disisi Allah SWT dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberi kekuatan, keiklasan dan ketabahan.
    Ini adalah secuil kesaksian saya tentang Pak Nun sejauh saya kenal beliau. Tentu masih banyak kesaksian teman dan kolega yang lain tentang Pak Nun. Bagi saya dan banyak orang, Pak Nun adalah pribadi yang baik. Pak Nun adalah sosok yang berjiwa jurnalis, pendidik, dan pendakwah yang bersahaja. Kami akan selalu mengenangmu Pak Nun. Semoga segala kebaikan yang telah engkau tanam selama hidup menjadi ladang amal yang akan engkau petik sebagai bekal menghadap keharibaan Ilahi. Selamat Jalan Pak Nun, semoga husnul khotimah. Aamiin.(*)